BNPB Libatkan Ulama Atasi Corona Sesuai Perspektif Islam

BNPB Libatkan Ulama Atasi Corona Sesuai Perspektif Islam

BNPB Libatkan Ulama Atasi Corona Sesuai Perspektif Islam

BNPB Libatkan Ulama Atasi Corona Sesuai Perspektif Islam – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) juga melibatkan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dalam menanggulangi dan menangani bencana termasuk pandemi virus corona (Covid-19) di Indonesia dengan perspektif hukum Islam .

Keterlibatan ini tertuang dalam penandatanganan nota kesepahaman oleh Kepala BNPB Doni Monardo dan Wakil Ketua Umum Dewan Pimpinan MUI Pusat, Muhyiddin Junaidi yang berada di Kantor MUI Pusat, Jakarta, Senin (8/6) kemarin.

“Nota kesepahaman antara BNPB dan MUI ini diharapkan dapat menjembatani upaya dan kegiatan BNPB untuk memperkuat masyarakat menjadi lebih tangguh melalui perspektif hukum Islam,” ujar Doni.

Dasar hukum dari kerja sama itu mengacu pada Undang-Undang (UU) Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, UU Nomor 17 Tahun 2013 tentang Organisasi Kemasyarakatan, dan Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana.

Sesuai kesepakatan dalam nota kesepahaman, Doni mengatakan BNPB wajib di sebar luaskan informasi tentang mitigasi dan penanganan bencana dari perspektif Islam yang disusun bersama MUI.

Informasi ini nantinya disampaikan ke wilayah yang rawan risiko bencana atau masyarakat korban bencana dan pemangku kepentingan. Sementara MUI berwenang menyusun fatwa dan menyiapkan ulama atau guru Islam.

“Ini bertujuan menyebarluaskan pesan mengenai materi ajaran Islam, menyangkut kebencanaan di wilayah rawan risiko bencana, masyarakat korban bencana, dan pemangku kepentingan yang telah disesuaikan,” katanya.

Doni menuturkan, keterlibatan ulama dalam menangani bencana tak hanya pada bencana alam namun juga bencana non alam seperti pandemi covid-19 seperti yang dihadapi Indonesia saat ini. Doni meyakini keterlibatan para ulama dapat memperkuat mitigasi bencana dan penanganan melalui berbagai kegiatan keagamaan.

“Dengan didukung oleh MUI, program kesiapsiagaan, pencegahan dan pemulihan akibat bencana yang dilakukan BNPB dapat bersama-sama dilakukan,” ucapnya.

Sementara itu, Wakil Ketua Umum Dewan Pengurus MUI Muhyiddin Junaidi menyatakan kesiapan para ulama untuk membantu BNPB menghadapi bencana, baik alam mau pun non alam melalui fatwa dan pesan-pesan religi serta peran serta para ulama. Muhyiddin memastikan perwakilan MUI di daerah bakal turut memberi dukungan rohani bagi masyarakat yang terdampak bencana.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *