Fokus untuk Program Perlindungan Sosial, Mensos Ajukan Anggaran 2021 Rp 91,9 Triliun

Fokus untuk Program Perlindungan Sosial, Mensos Ajukan Anggaran 2021

Fokus untuk Program Perlindungan Sosial, Mensos Ajukan Anggaran 2021 Rp 91,9 Triliun

Fokus untuk Program Perlindungan Sosial, Mensos Ajukan Anggaran 2021 Rp 91,9 Triliun,- Menteri Sosial Juliari Batubara mengajukan anggaran tahun 2021 sebesar Rp 91,9 triliun. Dalam rapat kerja bersama Komisi VIII DPR, Rabu (24/6/2020).

Padahal, pagu anggaran Kemensos yang ditetapkan Kementerian Keuangan hanya sebesar Rp 62,02 triliun. Namun, menurut Juliari, besaran anggaran tersebut tidak cukup karena hampir seluruh program Kemensos termasuk dalam program prioritas nasional.

Selain itu, pagu anggaran tersebut juga merujuk pada target belanja anggaran sebelum pandemi Covid-19.

“Yang tidak masuk dalam prioritas nasional itu hanya yang sifatnya dukungan manajemen saja, hampir seluruhnya untuk prioritas nasional yang melibatkan Kemensos,” kata Juliari.

Ia menjelaskan, sebagian besar anggaran digunakan untuk program perlindungan sosial. Di dalamnya termasuk anggaran belanja Program Keluarga Harapan (PKH) Rp 28,7 triliun dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) Rp 28 triliun.

Ada pula anggaran pemutakhiran Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) sebesar Rp 425 miliar.

“Apabila bedasarakan program, perlindungan sosial Rp 60,5 triliun,” jelas Juliari.

Sementara itu, Juliari mengatakan Presiden Joko Widodo menginstruksikan perluasan jumlah keluarga penerima manfaat PKH dan BPNT tetap dipertahankan pada 2021.

Karena itu, Juliari mengajukan tambahan anggaran sebesar Rp 4 triliun.

“Ini terdiri dari program dukungan manajemen sebasar Rp 718 miliar dan program perlindungan sosial sebesar Rp 3,36 triliun,” ucapnya.

Usulan penambahan Rp 4 triliun itu pun belum termasuk rencana penambahan penerima PKH dan BPNT.

Dia mengatakan Kemensos telah mengusulkan kepada presiden target penerima BPNT sebanyak 20 juta keluarga, sementara penerima PKH sebanyak 15 juta keluarga.

Dengan demikian, total tambahan anggaran yang dibutuhkan Kemensos menjadi Rp 17,85 triliun.

“Sehingga KPM untuk bansos kartu sembako itu 20 juta dan PKH menjadi 15 juta. Apabila ini didukung oleh Komisi VIII, anggaran yang kami butuhkan untuk penambahan KPM tersebut adalah Rp 17,85 triliun tambahannya,” jelas Juliari.

Jika seluruhnya ditotal, pengajuan anggaran Mensos senilai Rp 91,9 triliun.

“Kalau kita tambah dari Rp 62 triliun ditambah dengan Rp 4 triliun yang kami jelaskan dan ditambah lagi dengan perluasan program PKH dan kartu sembako, anggaran Kemensos untuk 2021 menjadi Rp 91.911.795.562.000,” kata dia.

Ketua Komisi VIII DPR, Yandri Susanto, mengatakan DPR menyetujui usulan penambahan anggaran yang disampaikan Mensos.

Selain itu, DPR juga memahami rencana penambahan target PKH dan BPNT sehingga total pengajuan anggaran Kemensos menjadi Rp 91,9 triliun.

“Terkait dengan rencana penambahan anggaran tahun 2021 ini, Komisi VIII DPR meminta agar segera disampaikan rincian anggaran dan program serta memastikan data KPM yang akurat dan tepat sasaran,” kata Yandri.

Sumber: kompas.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *